Tuesday, August 1, 2017

People's Mistakes and My Own Wrongdoings


Don't make people mistake as your excuse for your wrongdoing.
Pertama kali saya denger kalimat ini... kayaknya waktu SMA. Lupa sih waktu itu konteksnya apa, tapi baru-baru ini saya mengalami, hmm lebih tepatnya mendengar curhatan temen saya yang bikin saya jadi keingetan lagi soal kalimat itu.

Seringkali sih, yang kejadian sama saya tuh yang kayak gini : kalo lagi kerja, terus main candy crush dulu sampe jam 10, yang kepikiran adalah "ah, si A juga main dulu. Nggak apa-apalah aku main juga, nanti juga dia main terus, aku masih ngerjain," (kemudian mendadak jago jadi gak abis-abis lives-nya). Atau, ya udah sih aku tidur-tiduran dulu weekend ini, kemaren juga si abang tidur sampe siang nggak ada yang ngomelin,"

Masalahnya tuh sebenernya bukan di main candy crush-nya, atau di tidur-tiduran pas weekend-nya, tapi karena pembenaran yang saya lakukan itu. Kayak, dalam hati kecil saya, saya tau, akan jauh lebih baik kalau saya main candy crush-nya pas istirahat kerja, atau karena kerjaan saya santai, ya pas saya lagi ngantuk-ngantuknya setelah jam makan siang biar bangun lagi, atau pas kerjaan saya udah beres. Tapi, saya ngerasa I'm not doing greater sins than what my other friend did. Ngerasa aman lah intinya.

Padahal, we are all accountable for what we are doing, kan? Bukan berarti kalo ada orang ngelakuin hal yang salah, terus saya jadi sedikit berkurang nilai kesalahannya karena yang saya lakuin nggak sampe ke level orang yang bersalah itu.

Yang bikin saya benar-benar sadar sama hal ini adalah pas saya denger orang ngomong, "lah, kalo dia aja iya, kenapa aku nggak boleh?" Karena menurut orang ini, si orang pertama yang dia omongin itu mestinya kualitasnya udah top banget.

Saya jadi mikir sendiri, saya nggak mau, kan, dijadiin alesan buat orang lain melakukan kesalahan? Ya terus kenapa saya pun ngambil standar baik/buruk dan benar/salah itu dari orang lain, bukannya dari nilai yang saya percayai?

Obrolan-obrolan dan kejadian-kejadian di sekeliling saya ini jadi bikin saya sadar, batas-batas toleransi yang dilonggarkan, itu mungkin awalnya dari sini. Dari membenarkan apa yang kita anggap salah pada awalnya, hanya karena kita yakin banget orang lain ngelakuin kesalahan yang lebih berat dari kita. Padahal mah, ya siapa yang tau nilai perbuatan seseorang, kan? Menulis tentang ini pun bukan berarti saya udah sepenuhnya nggak pernah mikir kayak gini sih, hehe. Namanya juga proses, sedikit-sedikit, insya Allah lama-lama jadi orang yang lebih baik ya? Aamiin.





Ps. Tapi seriusan, main candy crush soda saga itu seru pisan gapaham lagi :")

No comments: