Friday, February 10, 2012

public transportation

aneh, nggak, kalo gue bilang perjalanan pake public transportation itu menyenangkan?

Yes, lately I have been wandering around Jakarta using public transportation. Rasanya ada kebanggaan tersendiri kalo bisa nyampe tempat tujuan tanpa nyasar atau salah naik angkutan umum. Sejauh ini, gue paling seneng naik kereta. Rasanya cepet aja sampe di stasiun tujuan. Dan sebagai orang yang nggak terbiasa naik kereta, bacain peta di atas pintu kereta dan hafal urutan stasiun itu rasanya cool. And traffic jam doesn't happen in the railway, I guess that's one of the other minor reason.

Selain naik kereta, gue juga lagi seneng naik transjakarta. Iya tau, di dalem bus nya umpel-umpelan kayak sarden dan leci kalengan. Bukannya gue naik transjakarta pas lagi sepi aja ya, pas lagi penuh juga pernah kok, dan sampe sekarang, kalo ada orang ngajakin pergi, hal pertama yang gue tanya adalah : "kalo kesana naik busway gimana caranya?"

Nah, beberapa waktu yang lalu gue pergi ke Gramedia Matraman (dengan bangganya bisa naik busway sendiri pake transit pula!) dan pulang abis asar, pas jam penuh-penuhnya. Gue nggak dapet duduk, tapi kebetulan gue berdiri di tengah, bukan di depan pintu. Karena gue turun di halte terakhir, gue juga nggak mikir untuk pindah karena kalo gue ada di depan pintu kan gue ngalangin orang turun.

Yang aneh adalah, pas udah lewat beberapa halte, tiba-tiba ada ibu-ibu teriak. Gue lupa kalimat benernya apa, tapi yang pasti dia protes ke petugas TransJakartanya karena penumpang terus-terusan dibolehin masuk padahal di depan pintu itu udah super penuh sampe kayaknya nggak pegangan pun nggak akan jatoh. Kenapa gue bilang aneh? Karena sebenernya, kalo ada orang-orang di depan pintu yang mau geser sedikiiiiit aja ke dalem, ruang yang tersisa di depan pintu buat penumpang lainnya bakalan lebih lega sedikit. At least, menurut gue, nggak akan ada tuh kejadian ibu-ibu tereak sampe 2 halte berturut-turut. Seriously, di tempat gue berdiri, gue bisa dengan santainya benerin earphone HP, SMSan, nenteng tas, dan ganti posisi kaki karena masih lega.

Hal ini sebenernya gue alamin juga kalo lagi naik bis kampus. Sekarang malahan di kaca jendelanya ada semacam poster kecil yang nyuruh pengguna bus untuk geser ke tengah supaya kapasitas busnya jadi lebih banyak. Kalo ada yang kuliah di Uni yang sama, tau lah ya, gimana penuhnya area di depan pintu bus kalo pagi-pagi, padahal kalo dapet di tengah, itu beneran masih lega.

Gue nggak pernah ngalamin kejadian yang sama di kereta. Hmm, ada sih, satu hal yang mengganggu, but it is another story. Anyway, persamaan masalah dari TransJakarta dan kereta api itu cuma 1 kayanya, penumpang yang bapak-bapaknya suka nyantai aja duduk walopun di depannya ada (misalnya) ibu-ibu berdiri dengan bawaan banyak. Cliche, I know. But that is what happening in town.

Still with all the problems, as a non-regular user, I love using public transportation. Maybe we have to be more tolerance so we can spread the love and also the comfort.

No comments: